Kawasan Industri Terpadu Batang, Ciptakan Lapangan Kerja Baru

 

Batang,- Presiden Joko Widodo melakukan peninjauan kawasan industri terpadu di Desa Ketanggan Gringsing Kabupaten Batang, Selasa (30/6/2020), sekaligus untuk merelokasi investor asing yang selama ini menanamkan modal di negara tetangga.

Dalam sambutannya Presiden Joko Widodo menyampaikan, tujuan utama dibangunnya kawasan industri di Kabupaten Batang adalah untuk menciptakan lapangan pekerjaan sebanyak-banyaknya.

“Untuk pembebasan lahan yang selama ini masih menimbulkan permasalahan diharapkan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) hendaknya ikut berperan membantu agar pelayanannya lebih cepat didukung oleh Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan Bupati Batang Wihaji,” imbau Presiden Joko Widodo.

Presiden juga menekankan bagi investor yang belum memiliki lahan , kawasan industri Batang dapat digunakan dengan cepat.

“Pemerintah menyiapkan 4 ribu hektar, sebagai tahap pertama sekitar 450 hektar telah disiapkan dan langsung dapat menjadi lokasi pemindahan investasi dari perusahaan, jika ingin cepat merelokasi,” bebernya.

Menurut Presiden, ada potensi 119 perusahaan dari Tiongkok yang akan relokasi dan diharapkan perusahaan itu dapat masuk berinvestasi dengan mudah ke Indonesia.

“Sampai sejauh ini ada 7 perusahaan yang sudah dapat dipastikan masuk dan ada 17 perusahaan lain yang telah memiliki komitmen besar untuk berinvestasi di Indonssia,” tegasnya.

Presiden juga mengapresiasi kerja cepat yang telah dilakukan berbagai pihak, karena kenyataannya saat ini bukan negara besar yang mengalahkan negara kecil, namun negara yang cepat dapat mengalahkan negara yang lambat.

Sementara Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengutarakan, pengembangan kawasan industri terpadu di Batang bertujuan menjadikan Pulau Jawa sebagai sentral manufaktur.
“Infrastruktur akan segera dibangun antara lain jalan, air dan lain sebagainya. Kami juga mengundang sejumlah Dirut seperti Pertamina, PLN, PGN dan lain-lainnya agar sesuai target yang diharapkan oleh Presiden selama 6 bulan ke depan,” terangnya.

Dalam waktu dekat BKPM diminta untuk menyusun proposal pembangunan ekosistem investasi yang strategis dengan dukungan ke beberapa negara.

Beberapa perusahaan yang akan ikut berinvestasi sejumlah 17 dengan tetap menjaga ekosistem lingkungan.

“Dipilihnya Batang sebagai kawasan industri terpadu, karen aksesibilitas yang dekat dengan pelabuhan dan jalur tol serta bisa menyerap 130 ribu tenaga kerja,” tandas Erick Thohir.

Comments

comments